Wednesday, June 22, 2011


Bismillaahirrahmaanirrahiim




     Bangun pagi, memulakan rutin harian seperti robot selepas 5 hari ‘berkampung’ di ceruk hutan hulu Langat. 


*Bzzt bzzt. Hey…lo….. I.. am.. zaa…yid… Too...day... I am… off..fee..cial..lee.. ac..tee..vay...ted.. At.. your.. ser..vees..sir.. Bzzt bzzt*


     Nak bangun boleh, nak mandi? Ya Allah. Berat gile rasenye. Penat je badan. Rasa macam nak sambung tidur. Tapi Allah beri kekuatan juga untuk terus bangun dan tekan switch lampu tandas. 


*Klik. SEJUUUUUUK GILAAA AIR PAGI NI. AKU LUPA NAK TEKAN SUIS AIR PANAS DOHHHHHHHH!!!! BRRRRR~*


     Habis mandi, Alhamdulillah segar. Rasa segar sikit nak pergi kerja. Pakai seluar, pakai baju, sarung stoking, masukkan selipar dalam beg, sarung kasut, start enjin, park kereta dekat Tesco, jalan kaki 15 minit ke ofis, naik lift, duduk kat atas kerusi, picit butang on computer.

      Lepas tu, ‘hai’ sana, ‘hai’ sini.


Morning bro. Morning dude. How’s your leadership camp? Ahh it was very nice. I say, a ‘great escape’. Hahahaha. Eh (at) what time did you arrived home ah (yesterday)? Around 10 pm. (I’m) quite worn out ya know. Are you serious??? You don’t seem like tired at all. Am I?


     Saja ja buat-buat tak tau. Memang aku sengaja berlakon seperti tidak penat. Berpura-pura seperti hari-hari biasa, kononnya seperti seorang yang cergas. Bukan nak jadi talam atau membina imej diri, tetapi takut menjadi fitnah kepada dakwah ‘kita’.

     Lepas mamat tu blah, aku terus sambung buat keje mengadap computer.  Sambil-sambil tu, aku bermonolog,


Herm hebat jugak lakonan aku ni. Berpura-pura seperti tidak penat, padahal tengah mengantuk gila. Akan tetapi, sebelum-sebelum ni, setiap kali aku pergi usrah ataupun program, kadang-kadang cuba juga untuk menggagahkan diri untuk membina imej ‘seorang yang tidak penat dari urusan harian dunia’, namun ternyata gagal. Untuk beberapa jam pertama, aku bisa untuk menjadi segar. Tetapi bila dah masa berlanjutan, aku menjadi mengantuk, tak dapat menahan kepenatan diri lalu tertidur dalam usrah. Terlalu jelas rupa kepenatan itu. Astaghfirullah.


     Aku tidak bermaksud untuk berlagak atau mengharapkan pujian atau pengikitirafan orang lain, tetapi agar rupa luaran kepenatan ini tidak mengganggu progress dakwah, agar ikhwah  yang lain tiada rasa bersalah untuk meminjam kekuatan jasad fizikal yang dikurniakan Allah.

     Jelaslah di mata ini bahawa dakwah membutuhkan (mengharapkan, memerlukan etc) pengorbanan.


Dakwah adalah cinta. Cinta itu membutuhkan pengorbanan. Dan cinta akan meminta semuanya dari dirimu. Sampai pikiranmu. Sampai perhatianmu. Berjalan, duduk, dan tidurmu.

Dakwah menyedut saripati energimu. Sampai tulang belulangmu. Sampai daging terakhir yang menempel di tubuh rentamu. Tubuh yang luluh lantak diseret-seret. Tubuh yang hancur lebur dipaksa berlari.


     Melihatkan diri yang hina ini, dan cuba membandingkan dengan sahabat-sahabat yang telah gugur, aku hanyalah ibarat kuman di seberang laut. Aku tidak segagah Mus’ab bin Umair, Saad bin Abi Waqas dan Khalid Al-Walid. Bagaimana cara mereka mati? Di manakah kubur-kubur mereka?

     Jelaslah juga di mata ini, bahawa kurangnya amal pada diri ini karena lemahnya cita-cita.


Karena itu kamu tahu. Pejuang yang heboh ria memamer-mamerkan amalnya adalah anak kemarin sore. Yang takjub pada rasa sakit dan pengorbanannya juga begitu. Karena mereka jarang disakiti di jalan Allah. Karena tidak setiap saat mereka memproduksi karya-karya besar. Maka sekalinya hal itu mereka kerjakan, sekalinya hal itu mereka rasakan, mereka merasa menjadi orang besar. Dan mereka justru jadi target doa para mujahid sejati, “ya Allah, berilah dia petunjuk, sungguh Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.”

Maka satu lagi seorang pejuang tubuhnya luluh lantak. Jasadnya dikoyak beban dakwah. Tapi iman di hatinya memancarkan cinta. Mengajak kita untuk terus berlari.

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.
Kalau iman dan syaitan terus bertempur, pada akhirnya salah satu harus mengalah.

Allahyarham Ust. KH Rahmat Abdullah.


     Allah, berilah aku kekuatan agar terus istiqomah. Jangan campakkan aku ke dalam nerakamu kelak. Allah Allah.


إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّـهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ
Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepada mu”. [41:30]





Notakaki:

1. Bermula pada hari ini, kebanyakan post-post akan berkisar sesuatu dari luahan hati dan akan jarang menulis untuk sesuatu yang umum untuk dibaca. Semuanya kerana alasan penat dan kekangan masa. Sungguh aku memang lemah.  I admit that .

2. Kepada mana-mana ikhwah yang terbaca post ni, tolonglah jangan mention post ini di hadapan saya, baik dari segi pecakapan mahupun perbuatan. Tolong, tolong, dan tolong. Dan satu lagi, jangan berasa berat hati atau rasa bersalah sekiranya anda ingin meminjam kekuatan jasad ini selepas baca post ini. Sekiranya berlaku sebegitu, anda telah berlaku zalim terhadap saya kerana menyekat usaha saya untuk mengejar syurga Allah.


Wallahu'alam bis sowab...

Posted by Posted by zabed at 11:02 AM
Categories:

 

4 comments:

Muhammad Ramadhan Mohd Lotphi said...

Akhi, anta ambik dari buku mne yea kata2 KH Rahmat tu. Ana tercari2 bukunya~

Bls kat fb ya. syukran. :)

marouane said...

:)

marouane said...

ana uhibbuka fillah akhi...
moga anta terus thabat atas jalan ni

zabed said...

ramadhan: check fb inbox

marouane: wa iyyaaka. insyaAllah kita semua akan terus thabat. amin~

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
>