Thursday, December 23, 2010


Bismillahirrahmanirrahim

     On the way ke Melawati, mak call, mintak tolong amik dia kat klia pukul 3 petang karang. Aku pun kata, "O.K!", sambil melihat jarum meter minyak. Hampir nak cecah E. Tengok mileage pulak, ada 20 Km lagi minyak nak habis. Pastu, pandang tingkap kereta, tercar-cari stesen minyak. Tiba-tiba, dari jauh ku terlihat signboard berwarna kuning dengan lambang kerang ber-outiline-kan warna merah dengan mesej "1 Km". Alhamdulillah...

     Sampai stesen minyak, mak aih! Ramai gila orang  isi minyak. Aku try cari, tapi tak ada tempat kosong. Pusing sekali, tak jumpa. Pusing dua kali, ahah! Nampak ada satu tempat isi, betul-betul bersebelahan dengan kaunter bayaran. Cantik. Alhamdulillah...

    Dalam keadaan lenggok dan senang hati, aku keluar dari kereta, perasaan sungguh tenang, berjalan menuju ke kaunter bayaran. Oh, terpaksa beratur nampaknya, aku orang ketiga. Ah tada hal lah! Lepas dua orang ni, aku punya turn pulak. Lekk luu. Keluarkan duit duluu. Susun ayat duluu nak cakap apa dengan brader kat kaunter ni. Oh senang hati sungguh~ Alhamdulillah...

    Dah dapat duit berwarna merah, tiba-tiba aku terlihat satu pergerakan yang laju dengan menggunakan kaki ke arah kaunter bayaran. Pada mulanya aku berfikir pakcik ni hendak ke tandas dengan tergesa-gesa sehinggakan perlu cross atau potong que (barisan) kami. Salah sangkaanku rupanya. Taw dia buat apa? DIA PI STANDBY DEKAT DEPAN KAUNTER BAYARAN TUH! WOIHH AKU DAH BERATUR DARI TADI TAW TAK! Sudah pasti, perkataan-perkataan tersebut hanya bermain di kepalaku, bukan di bibir + lidahku. (read more...)



     Brader kat depan aku ni mesti fikir benda yang sama. *Kuang asam punye pakcik. Beratur la dulu. Dari tadi aku standby. Dah la hari Khamis, aku puasa hari ni!* Mungkin di hati brader kat depan aku ni tidak berfikiran sebegitu, tetapi gerak-gerinya jelas membahaskan perkara yang hampir sama. Selepas brader yang di depan sekali selesai melakukan transaksi pembayaran, terus menerus brader yang berada di depan aku ni menyerbu ke kaunter bayaran tersebut, seolah-olah tidak memberi peluang atau chance langsung kepada pakcik yang nak potong que kami tu. Pakcik tu speechless. Dia hanya tengok je brader depan aku tu dengan renungan tak puas hati. Aku tengok cara pakcik tu renung dah boleh menambahkan ke-hangin-an dalam kepala aku ni. DAH LA PECUT SESUKA HATI, BOLEH PULAK USHAR TAK PUAS HATI? Seperti biasa, dalam kepala je aku cakap camni.

     Aku pun berhasrat untuk bertindak sebagaimana brader depan aku tadi; terus-menerus menyerbu tanpa memberi peluang langsung kepada pakcik tersebut untuk memotong. Tika saat di mana brader depan aku tadi mengucapkan "Terima kasih", otot-otot di kaki ku sudah bersedia untuk bergerak dengan pantas. Tiba-tiba, aku teringat status facebook salah seorang ikhwah atau brader ni, "Fasabrun jameel" -- maka hanya bersabar itulah terbaik [12:18]. Aku pun dengan rela hati, menghantar signal kepada otot-otot di kaki agar bersantai sahaja. Herm. Bagilah peluang kepada pakcik ni, mesti dia ada hal kecemasan ni. Wallahu'alam.

     Oleh kerana aku tak nak pakcik tu rasa bersalah, aku merancang agar memberi isyarat tangan kepada pakcik tersebut untuk proceed atau teruskanlah ke arah kaunter bayaran. *Usah risau duhai pakcik, saya dengan rela hati membenarkan pakcik untuk terus memotong line saya.* Sniff. Sedih la plak. Dalam kesibukan kepala aku merancang bagaimana untuk memberi isyarat tangan dengan cara berhemah dan sopan-santun, brader di depan aku tu dah selesai dengan transaksi pembayaran. *Ok Zaid. Get ready. It's showtime. Beri isyarat tangan dekat pakcik tersebut secara lemah-lembut agar beliau tidak berasa serba salah okeh?*

     Hahaha. Yang best pasal pakcik ni ialah, DIA TAK PANDANG AKU LANGSUNG, TERUS-MENERUS DIA SERBU KE KAUNTER BAYARAN TERSEBUT! Hahahahaha. Aku hanya mampu gelak je sekarang. Hahahahaha. Lagi best, tangan aku time tu dah beri isyarat yang cukup dengan intipati rasa hormat kepada orang tua; menggunakan ibu jari untuk menunjuk. Adoiii la pakcik ni. Buat aku nampak macam loser pulak. Hahahaha kelakar kelakar. Blog ni jugak jadi mangsa gelak aku. Hahahahaha....

     Selesai isi minyak, aku masuk dalam kereta. Start enjin, vroom!, aku terus menarik nafas panjang. Haish~ Kemudian, sekali lagi, aku teringat status ikhwah atau brader tersebut, "Fasabrun jameel" -- maka hanya bersabar itulah terbaik. Tersenyum aku sorang-sorang. Alhamdulillah...


*mungkin, iya mungkin saja ya, salah satu bentuk ujian dari Allah untuk diriku yang serba kekurangan ini. Astaghfirullah. Ampunilah aku Allah.*



Nak Jadi Tentera Islam, Bunuh Dajjal

     Kat masyarakat muslim Malaysia, teori-teori konspirasi atau conspiracy theories begitu heeeeeebohhh teramat-amat-amat.

     ---Oh tidak! Kali ni blog ini akan membincangkan tentang konspirasi teori yang baru akhirnya! Apa pula isu kali ni? Adakah penulis telah menemukan logo Freemason pada lambang Shell? Adakah penulis terjumpa lorong sulit Illuminati di stesen minyak Shell di seluruh negara? Ataupun ada pertubuhan yang baru berasal dari bangsa Yahudi juga telah bertapak di stesen Shell di Gombak?---

     Oh tidak! Pleaseee lah. Bagi sesiapa yang ada meletakkan isu teori konspirasi sebagai keutamaan pertama dalam kepala, saya syorkan, jangan terus membaca. Aku tak ada teori-teori yang baru nak cerita kat sini. Dan juga, kat sini bukan aku nak bincang tentang masalah teori konspirasi. Benda tu luas, berjela-jela kalau nak explain satu per satu.

     Cuma, aku tertarik dan timbul dalam kepala aku satu bentuk persoalan dengan salah satu blog yang heboh dengan isu-isu teori konspirasi ni. Macam biasa la kan, aku lagi suka baca comments daripada baca contents. Salah satu comment tersebut adalah berbunyi seperti tajuk kecil kat atas ni; nak jadi tentera islam bila dah kiamat. Bila dah kiamat? Aku baca lagi comment, ada yang berbunyi macam ni pulak, "Bro, di tangan kanan aku sekarang ada pegang Quran. Sekarang ni, aku bersumpah dengan memegang Quran ni, aku akan perjuangkan Islam dan Melayu!" Lagi aku scroll ke bawah untuk baca, jumpa ni pulak, "Tutttt freemason! Tutttt illuminati! Tuttt zionist! Tutttt yahudi! Kalau sekarang dipanggil untuk berperang, aku bersedia!!". Kemudian, aku dah tak sanggup dah nak scroll ke bawah lagi untuk membaca comment-comment seterusnya.

     Tak patut kan kita mencari kesalahan? Ya, anda sungguh tepat. Sebab tu, aku nak kita sendiri tanya diri kita sendiri: "Bukankah suatu ketika dahulu aku dah bersumpah untuk jadi tentera islam di samping imam Mahdi?"

     Ye ke? Aku ingat lagi ketika zaman sekolah dulu, lagi-lagi time kelas pendidikan islam. Bila masuk topik kiamat, ustaz @ ustazah kita bercerita tentang gambaran nak kiamat, semua murid bersemangat. Tanda-tanda kecil dah banyak terlihat, kita pula 'kononnnya' dah bersedia jiwa raga, siap cakap lagi kat member dok sebelah meja kita, "kau dah ready belum nak lawan dajjal?"

     Sekali lagi, tanya diri kita balik: "Sekiranya betullah dajjal telah memunculkan diri ketika ini, adakah aku sekarang ni betul-betul sudah bersedia untuk melawannya di samping imam Mahdi?" Aku rasa, majority atau 100% pembaca yang mengaku diri sebagai hamba Allah akan berkata, "ya". Kerana apa?

     ---Boleh tanya lagi kerana apa? Kita semua tahu kan yang kiamat adalah hari-hari terakhir di bumi. Kita semua tahu yang di hari-hari terakhir inilah kita nak hapuskan dosa kita sekaligus ingin mati syahid berperang dengan tentera-tentera dajjal. Kita semua tahu kebenaran telah terbukti ketika itu, sehinggakan Isa 'alaihi salam turun untuk membunuh dajjal, lantas kita pun dengan slogan "membela islam!". Kita semua tahu bahawa menjadi tentera islam ganjarannya ialah syurga. Kita semua tahu bahawa perkara-perkara yang dijelaskan tadi kesemuanya betul-betul dah hadam dalam kepala otak kita kan? Bila dah sampai masa, dah ready untuk berperang! Mati! Syurga!---

*kononnya*


tetapi....


     Kenapa benda atau perkara se-simple seperti bersabar dengan pakcik yang pecut line kita tadi pun kita tak boleh bersabar? Perkara simple pun tak settle, inikan pula perkara besar seperti kiamat.


Ujian Kecil

      Jangan kita ber-pum-pam-pum-pam pasal kiamat, pasal dajjal, pasal freemason, pasal illuminati dan sebagainya, tetapi masalah kecil pun dianggap remeh. Macam mana diri kita terlebih dahulu? Orang-orang Melayu dulu pernah menyebut:


Kuman di seberang laut nampak, gajah di depan mata tak nampak


     Jangan tergopoh-gopoh nak bina daulah (negara) islam kalau diri kita sendiri tidak islam lagi. Jangan tergopoh-gopoh nak berperang dengan musuh Allah kalau diri kita sendiri ada ciri-ciri seperti musuh Allah juga. Jangan terlalu yakin bahawa kita akan selamat daripada tipu daya dajjal kalau kita hendak berdiri untuk solat pun masih lagi susah. Jangan terlalu sibuk mengkaji, meneliti & mencari teori-teori konspirasi kalau semasa azan dikumandangkan pun kita sanggup melengah-lengahkan. Yang penting, juga sebagai konklusi,



 Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga ,  
padahal belum datang kepadamu (ujian & cubaan) sebagaimana halnya seperti orang-orang terdahulu sebelum kamu?

[Al-Baqarah (2): 214]



    Ingat free-free ke nak masuk syurga? Ujian punyalah kecik pun kita dah mengeluh. Inikan pula sekiranya Allah hendak memberi ujian yang besar kepada kita seperti berperang? Dah ready ke nak tinggalkan keluarga tersayang? Dah ready ke untuk berlapar, tanpa makanan tanpa air untuk tempoh masa yang lama? Dah ready ke untuk merasa butir-butir peluru terkena salah satu anggota badan kita? silap-silap lumpuh seumur hidup. Tak boleh bangun, tak boleh cakap, tak boleh bergerak. Baring je, tengok je. Dah ready untuk hidup macam tu?

    *Teguran dari Allah, untuk aku, kamu, mereka, dan semua manusia. 



Pengajaran 


1.  "Tegakkanlah islam dalam dirimu, nescaya islam akan tertegak di tanah airmu" - Hassan Al-Banna

2.   Kadang-kadang kita rasa malu nak letak ayat-ayat Quran atau hadith dekat status facebook sebab risau tak popular atau tak banyak likes atau comments. Orang pihak ketiga akan kata, "tak ada effect pun". Bak kata mat salleh, "somebody's trash is someone else's treasure". Di pihak ketiga dia melihat ayat-ayat tersebut sebagai trash, tetapi dianggap treasure bagi mereka-mereka yang menggunakan aqal untuk berfikir. Mula-mula dapat pahala kalau ikhlas. Dapat lagi extra pahala bila orang yang membaca mempraktikkannya. Dan beberapa bonus-bonus lain lagi. Subhanallah. Cantik sungguh.

3.   Mungkin aku tak dapat ganjaran berupa wang atau material atau perkara-perkara yang disenangi kerana bersikap sabar dengan pakcik tersebut. Tetapi, siapa tahu, melalui peristiwa aku dengan pakcik tersebut, buat aku terpikir untuk menulis blog. Lagi cantik kalau pembaca dapat mengambil iktibar untuk dipraktikkan. Walla! Insya Allah, ganjaran di sisi Allah adalah terbaik. Sentiasalah bersangka baik dengan Allah. (Rujuk: Kisah Kermit)

4.    Fasabrun jameel ----- sabar itu cantik. (loosely translated)


Alhamdulillah~   =)

Wallahu'alam bis sowab

Posted by Posted by zabed at 9:33 PM
Categories: Labels:

 

6 comments:

Latifah said...

wahhh banyak kisah dalam satu cerita.

alhamdulillah. terima kasih atas segala pesanan.

Zaid Harithah Mohd Badry said...

yang baik itu datang dari Allah.

ad-deen an-nasiihah

=)

apies said...

best2!same thinking here....post kt iluvislam

Zaid Harithah Mohd Badry said...

mula2 aku ingat apis mana la. rupa-rupanya apis the photographer. perh.

nak post kat iluvislam camana? aku rasa tak lepas. bahasa yg digunakan macam x seswai je

apies said...

alaaa ko ejas2 la sket.kasi up dia punya bahasa

Zaid Harithah Mohd Badry said...

haha takpe ah. lagipun sekarang tengah study week. tak ada masa sangat

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
>